OKE

MENGULIK ESENSI RPP (DAILY ACTION PLAN) NADIEM MAKARIM !

Format "RPP Satu Lembar" sebagai sebuah kebijakan baru Mas Menteri guna meringankan beban administrasi guru yang telah beredar semua baik . Yang paling penting adalah efesien, efektif dan berorientasi peserta didik.

Berhubung kecepatan belajar tiap siswa atau tiap rombel dalam satu sekolah berbeda, maka mestinya RPP antar kelas yang satu dengan kelas yang lain pun dibuat berbeda.

Karena itulah RPP (daily action plan) dibuat sesederhana mungkin dan dibuat saat/ketika akan mengajar dengan memperhatikan catatan ketercapaian daily action plan SEBELUMNYA mengingat tidak setiap rencana aksi guru dikelas berjalan sesuai RPP.

Jangan sampai RPP Satu Lembar, hanya fokus pada jumlah lembar, fokus pada model, fokus pada item RPP dan melupakan NOTE dan Reflection.

Guru perlu "brainwashing" terlebih dahulu tentang paradigma RPP Harian, Mingguan, Bulanan, Semester, by Subject, by Material or by Topic. Ada analogi rencana tahunan/semester yang tergambar pada silabus, RPP SATU LEMBAR merupakan analogi rencana harian yg sangat dinamis. Mungkin kita perlu mendudukkan dulu mana Action Plan, mana Lesson Plan dan mana yang Unit Plan. Yang jelas kesemuanya itu adalah RENCANA dan terkadang perlu di RENCANAKAN ULANG karena kondisi-kondisi tertentu.

Mari kita bayangkan sejenak, tatkala anda sedang mengajar lalu anda harus meninggalkan kelas hingga berakhir proses pembelajaran. Lalu apakah anda tetap mengajar dengan RENCANA (RPP) yg sudah anda buat selama 1 tahun/semester ?

Selanjutnya bagaimana model bisa tampak dalam kegiatan pembelajaran? Tentunya tidak harus semua sintaks tampak tertulis, atau dapat juga dituliskan tahapannya jika hal tersebut dianggap mempermudah.

Yang jelas jangan sampai RPP (daily action plan) hanya sekedar RENCANA tertulis sebagai pelengkap administrasi tanpa mampu dieksekusi karena dibuat langsung untuk keperluan SATU Semester.

Porsi terbesar dari Daily Action Plan mestinya diberikan kepada NOTE dan REFLECTION, jika RPP tersebut 1 lembar maka paling tidak 40-70% adalah bagia tersebut sebagai bentuk perbaikan proses pembelajaran (formatif assesment).

Lesson plan dengan Model Inquiry-Based 
by Teacher as Architect.

Selamat berkarya dan selamat berinovasi.
Baca juga https://www.fathur.web.id/2019/12/mengulik-rpp-action-plan-merdeka-belajar.html

Nantikan tulisan selanjutnya tentang Action Plan berdasarkan pendekatan / model / karakteristik mata pelajarannya.
@fathur_kaltim

Related

viral 5247939469404936782

Posting Komentar

  1. Agar pendidikan di Indonesia maju, sebaiknya daitarik kembali ke Pusat. Pendidikan jangan masuk dalam ranah Otoda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin sebagian urusan pendidikannya,,,,,

      Hapus

Terimakasih atas saran dan tanggapannya, segera akan dibalas !

emo-but-icon

Follow Me !

Trending

Terbaru

Komentar

item